Cara Mengelola Keuangan Warung

  • 3 min read
  • Nov 10, 2021
Cara Mengelola Keuangan Warung

Membangun sebuah usaha bisa dilakukan oleh semua orang, tapi tidak semua orang bisa mengelola keuangan usahanya. Mengatur keuangan dalam usaha sangat penting dan sebaiknya dilakukan sendiri. Begitu juga jika anda memiliki usaha warung, anda bisa mengintip beberapa cara mengelola keuangan warung dalam ulasan berikut.

Langkah Mudah Mengatur Keuangan Warung Sederhana

1. Catat Semua Pengeluaran dan Pemasukan

Dalam usaha, baik warung maupun bisnis yang lainnya pasti akan ada yang namanya transaksi keuangan. Dan transaksi akan berkaitan dengan pemasukan juga pengeluaran. Pemasukan sendiri merupakan sejumlah dana yang masuk dan didapatkan dari produk warung yang terjual. Sementara pengeluaran, semua biaya yang dibutuhkan untuk menunjang usaha.

Cara Mengatur Keuangan Warung
Cara Mengatur Keuangan Warung

Maka dari itu, penting bagi anda untuk mencatat semua pengeluaran dan pemasukan. Sekecil apapun nominal yang ada, ada baiknya tetap harus ditulis. Dengan begitu anda akan lebih bijak untuk mengatur keuangan anda. Kemana perginya semua dana yang ada akan bisa dilacak jika rajin untuk mencatatnya, sehingga akan memudahkan anda di masa mendatang.

2. Memisahkan Pembukuan Pribadi dan Pembukuan Warung

Cara mengelola keuangan warung yang selanjutnya adalah memisahkan pembukuan pribadi dan warung. Mengingat pembukuan dalam usaha memegang peranan yang krusial. Dengan memisahkan antara pembukuan pribadi dan pembukuan warung, maka keuangan di warung anda akan lebih disiplin. Dari pembukuan ini, anda bisa melihat untung dan rugi yang didapatkan.

Akan mudah bagi anda memantau keuangan warung anda. apakah sudah cukup stabil atau perlu usaha yang lebih lagi agar keuangan stabil. Hadirnya pembukuan yang rapi memang tidak hanya memudahkan untuk memantau, tapi juga mengevaluasi. Sehingga anda bisa menentukan langkah baru untuk usaha anda dan bisa menggunakan uang modal dengan maksimal.

3. Memantau Jumlah Untung dan Rugi

Ketika anda memiliki sebuah usaha, maka anda tak boleh melewatkan untuk memantau jumlah untuk dan juga rugi. Karena hal ini akan berkaitan erat dengan penggunaan modal anda selama ini. Selain itu, memantau untung dan rugi juga akan membantu untuk meminimalisir kerugian juga meningkatkan keuntungan pada bulan bulan berikutnya.

Jika anda mencatat untung dan rugi, anda menjadi tahu bagian mana yang memberikan banyak keuntungan untuk usaha. cara mengelola keuangan warung ini akan sangat membantu untuk meminimalisir adanya kerugian di bulan selanjutnya. Jika anda mengalami kerugian, anda juga sebaiknya tak mudah berputus asa dan segera mengambil langkah selanjutnya.

4. Jangan Terlalu Banyak Menumpuk Barang

Selanjutnya yang juga tak boleh anda abaikan adalah masalah stok di warung. Ada baiknya untuk tidak menumpuk barang terlalu banyak di warung. Meskipun memiliki banyak barang juga baik, karena itu artinya warung anda memiliki barang yang lengkap. Tetapi anda tetap harus memperhatikan stok yang harus disediakan di dalam warung anda nantinya.

Karena jika anda menyediakan barang terlalu banyak, maka modal yang diam juga akan lebih lama. Daripada anda memenuhi warung dengan banyak stok, ada baiknya anda membeli dalam jumlah sedikit tapi lengkap. Dengan begitu modal anda akan lebih cepat berputar, sekalipun stok banyak sebaiknya barang yang paling banyak terjual.

5. Menghindari Hutang Piutang

Tips Menghindari Piutang
Tips Menghindari Piutang

Dalam suatu usaha tentu ada saja hutang piutang, terutama jika anda membangun usaha warung di kawasan padat penduduk. Konsumen akan mengambil barang dan berjanji untuk membayarnya dalam jangka waktu tertentu. Sebaiknya, anda menghindari sistem ini karena akan mengganggu sistem perputaran uang pada keuangan anda bahkan bisa membuat keuangan mandek.

6. Utamakan Pembayaran Secara Tunai

Tidak hanya menghindari hutang piutang, anda sebaiknya juga lebih mengutamakan pembayaran secara tunai. Cara mengelola keuangan warung ini terbilang penting, karena anda tak perlu menyiapkan modal cadangan yang besar. akan lebih baik jika pembayaran dilakukan dengan dompet digital yang terbilang lebih aman dibandingkan dengan kredit.

Baca Juga Cara Menabung Untuk Beli Rumah Dengan Gaji Kecil

Besar atau kecilnya usaha anda, tetap membutuhkan pembukuan yang disiplin. Pembukuan dan pencatatan akan memudahkan anda dalam mengelola keuangan usaha anda. Sebaiknya anda juga menghindari terlalu menumpuk hutang piutang. Karena nantinya akan memberikan dampak pada usaha anda, terutama perputaran modal yang akan lambat bahkan bisa mengalami kebangkrutan.

Post Terkait :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *